Singapore with Toddler (Preparation dan Packing)

8:32 PM

Yaaay liburaaaan! Akhirnya ya setelah 2 tahun ngga keluar negeri gara-gara nikahan, trus hamil dan ngurus bayi baru lahir, tahun ini Alhamdulilah bisa ngecap paspor lagi. Tripnya ngga jauh-jauh kok dari negara tetangga favorit rangorang Indonesia, yes Singapore. Trip ini disponsori oleh gathering kantor suami. Tenang, saya dan bocah bayar sendiri kok hahaha. Suami ngga mau pergi liburan sendiri katanya, jadilah kami berdua diboyong ikutan. Nanti istrinya ini cedih ngeliatin foto si suami lagi jalan-jalan. Akomodasi buat suami sudah dibayar kantor, akomodasi saya dan bocah ya rogoh kantong sendiri. Tapi ya lumayan kan, habisnya ngga terlalu heboh semacem bayar buat 2 orang. Apalagi bocahnya juga masih dibawah 2 tahun jadi semua-mua gratis yaaay (kecuali pesawat sih). Langsung deh grubak-grubuk bikin paspor dan perpanjang paspor. Alhamdulilah 2 minggu sebelum berangkat semua sudah well prepared.

Blogpost ini akan ber-episode-episode karena biar ngga terlalu panjang di satu post saja. Biar saya juga ada alesan buat rajin ngeblog dan berceloteh layaknya mamak-mamak blogger lainnya. Please stay tune ya sister.

Sebelum berangkat, yang pasti prepare untuk packing dan akomodasi plus tiket-tiket disana. Packing untuk 3 hari 2 malam, 2 dewasa dan 1 bocah agak tricky kali ini. Karena kami ngga dapat bagasi dan ngga mau nambah bagasi (sobat qismin qaqaa). Saya langsung gugling dan yutub an tips and tricks gimana caranya barang-barang kami bertiga (punya njaka paling buanyak) bisa muat di 2 backpack dan 1 cabin luggage. Here are the list :

Dzaka
  • Kaos tidur 3
  • Celana panjang rumah 3
  • Jaket 1
  • Kaos dalem 4
  • Kaos pergi 5 
  • Celana panjang pergi 2  
  • Celana pendek 1
  • Selimut 
  • Kaos kaki 2  
  • Sepatu 1 
  • Slabber 2
  • Buku 2 
  • Teether 1 
  • Mobil gede 1 + kecil 1 
  • Topi 
  • Gendongan
  • Stroller
  • Tempat makan dzaka+sendok
  • Bubur instan
  • Cemilan
  • Termos
  • Handuk
  • Pampers 20 biji
  • Tisu basah tangan 
  • Tisu basah pupi 
  • Kapas bulet 
  • Stroller cover
  • Botol minum 
  • Bedak dzaka 
  • Obat2an
Ibuk
  • Atasan pergi 2  
  • Celana pergi 1  
  • Baju rumah 1
  • Daleman 3
  • Jilbab pergi 1
  • Sepatu 1
  • Kaos kaki 1
  • Mukenah
  • Kamera
  • Carger hp
  • Carger batere kamera
  • Jas hujan ibu papah
  • Botol air minum
  • Sajadah
  • Kapas
  • Tisu
  • Makeup
  • Handuk kecil
  • Colokan
  • Powerbank +colokan
  • Paspor
  • Dompet
  • Tiket

Papah
  • Kaos pergi 2
  • Celana jins 1
  • Baju tidur 2
  • Celana tidur 1
  • Daleman 3
  • Sepatu 1
  • Kaos kaki 1
  • Alat mandi
  • Jaket
  • Kaos dalem 1
  • Dompet

Meskipun kelihatannya buanyak sekali, tapi sebenernya ini sudah dilebihin buat cadangan jika sewaktu-waktu ada yg numpahin makanan ke bajunya (baca : Dzaka). Cara lipetnya saya mengambil versi ini, lumayan bikin lega koper. Saya juga bawa baju yang tidak terlalu tebal, you know baju tunik hijab itu lumayan tebal. Kali ini saya bawa baju tipis biar muatnya bisa banyak. Saya juga ngga bawa banyak jilbab, toh yang dipake tiap hari juga coklat pink lagi ahahaha sampe eneg yang lihat (palagi adek-adek dan mama ayah saya, dibilang ngga punya baju. sad). Makeup dan skincare minimal saja dan sudah versi mininya. Minyak telon, bedak, sabun mandi bocah juga bawa versi kicik. Suami bawa deodorant doang hihih.



Diaper saya bawa dari sini karena agak tricky mau beli di SG. Soalnya pas saya googling kebanyakan isinya banyak banget, makin berat dong pas pulangnya. Ya udah gapapa agak bulky bawa-bawa diapers ntar pas pulang kan jadi berkurang. Handuk terpaksa bawa karena tak ada di penginepannya. Ada sih tapi bayar kan malas. Saya berencana mau cuci baju juga kalau sempat, biar ngga banyak bawa baju kotor.

MPASI Dzaka sih ngga terlalu aneh-aneh. Saya bawa bubur instan dan biskuit kesukaan dia. Buat jaga-jaga saja kalau dia emoh makan makanan disana. Karena sudah umur setahun, urusan makan sebenernya sudah lebih gampang karena sudah boleh makan apa saja. Tapi anaknya suka malas makan gitu, tapi ngga pernah nolak jajan, makanya saya bawa saja biskuit-biskuit. Biar ga stress juga, ya kali travelling saya bawa slowcooker dan teman-teman haha. Mari kita ucapkan Bismillah dan magic words buibu yang anaknya susah makan "yang penting anaknya mau mangap" aaamiiin.

Saya bawa jas hujan tipis bahan kresek buat jaga-jaga kalau hujan dan main air di USS nya. Bawa payung lipet juga karena liat weather predictionnya sih gambarnya hujan pas tanggal kesana. Untuk stroller, saya beli stroller cover buat hujan yang ngga terlalu deras. Selain stroller, gebdongan juga tak lupa dibawa. Gendongan buat ke tempat-tempat yang susah buat stroller. Tapi tetep stroller to the rescue, bapaknya nanti bisa kontraksi gendongin bocah 11 kilo 3 harian. Stroller kan bisa di free checkin soalnya, jadi aman tidak menganggu light travel (palsu) kami.

Sebulan sebelum berangkat saya sudah gugling sana sini untuk travelling ke SG. Saya sudah pernah kesana sekali padahal tapi sekarang ini bawa bocah ya, agak grogi gitu jadinya. Pas single sih sabodo teuing mau kemana dan makan apa tidur dimana. Ada bocah mah semua itu sirna, tak bisa lagi tidur makan sembarangan, semua harus di prepare. Gugling nursing room di SG, dan hal detil-detil yang sebenernya bisa diteriakin orang "Lebaaaay sis". Dan yang terpenting saya harus LEGOWO dan SANTAI kalau tidak bisa full jalan-jalan keliling SG (huhuhuhu). Jadi ngga terlalu ngoyo lah ini trip. Biasanya saya gampang pundung kalau ngga sesuai itin yang dibuat hahaha.

Wish us luck liburan kali ini. Semoga selamat sampai tujuan sampai pulang ke rumah, semua sehat, cuaca mendukung dan Dzaka doyan makan aaamin.

Love,
Szasa

You Might Also Like

0 comments

Instagram

Pinterest