Perpanjang Paspor dan Buat Paspor Anak di Bandung

11:42 AM

Ciyee mau kemana ni ciyee bikin-bikin paspor hahaha. Jadi sebenernya acara bikin paspor ini gara-gara paspor punya bapaknya Dzaka abis berlaku. Punya saya sih masih sampai Nov. Trus gosip-gosip di kantor suami akan ada trip ke SG gitu. Suami doang sih yang dibayarin, keluarga yg ngintil mah bayar sendiri hihi. Tapi kan jadinya lebih hemat banget kan ya. Nah suami pengen perpanjang paspor jadinya. Saya juga bilang sekalian aja lah biar nanti ngga ribet lagi urus-urus paspor. Anak kicik ini juga dibikinin dong, kan (gosipnya) mau SG hahaha.

Mulai lah saya gerilya cari info cara perpanjang paspor di Bandung. Dulu waktu bikin di Surabaya tuh gampang tapi lama. Saya antri sendiri ke kantornya ngga pakai calo-calo karena sistemnya sudah online tahun 2013 itu. Ternyata baru-baru ini ada sedikit improvement buat sistem pembuatan paspornya. Sekarang ada web dan aplikasi tersendiri untuk daftar antrian. Hanya antrian saja ya ini belum proses pembuatannya. Ternyata susah bener deh dapet antrian. Karena pemohon paspor sekarang ini membludak (tengs tiket promo), jadi ya antriannya penuh terus. Katanya juga banyak calo web yang buat akun-akun palsu untuk ngeblock tanggal yang sebenernya masih available, jahat ya. Sering-sering cek twitter ditjen imigrasi juga membantu, kadang tiba-tiba ada slot kosong.

Saya sudah bolak balik cek ke web dan aplikasi antrian untuk kanim Bandung dari bulan Januari. Februari belom dapet juga. Sempet menyerah apa pakai biro jasa paspor saja. Teman suami ada yang menyarankan buat di Tasikmalaya saja. Karena banyak slot kosong. Tapi lho jauh amat ya sister harus ke Tasik dulu buat bikin paspor. Akhir Februari kami coba aja daftar dulu di kanim Tasik sambil tetep cek slot di kanim Bandung. Alhamdulilah lho ya setelah sebulan lebih ngga dapet slot, akhirnya kanim Bandung Surapati buka slot lagi di bulan Maret awal. Langsung deh kami booked untuk 3 orang. Di kanim Tasik saya batalkan permohonan antriannya.


Untuk perpanjangan paspor, yang dibawa hanya :
  • E-KTP atau surat bukti sudah rekam E-KTP dari kecamatan (asli dan fotokopi)
  • Paspor lama (asli dan fotokopi halaman awal yang ada fotonya)
Untuk pembuatan paspor anak, syarat-syaratnya adalah :
  • Akte Kelahiran / Surat Baptis (asli dan fotokopi)
  • KK (asli dan fotokopi)
  • Buku nikah ortu (asli dan fotokopi)
  • Paspor ortu (asli dan fotokopi)
  • EKtp atau surat bukti sudah rekam ortu (asli dan fotokopi)
Jangan lupa semua di fotokopi di kertas A4 tanpa dipotong. Fotokopi KTP nya pun ya sudah biarin segede itu. Kalau takut salah, fotokopi aja di koperasi imigrasi. Saya sudah nyuruh suami fotokopi di hari sebelum pengajuan paspor malah hihi. Bawa materai 6000 untuk masing-masing pemohon. Untuk paspor bayi/anak butuh 2 materai ya. Satu untuk surat permohonan, satu lagi untuk surat keterangan orangtua.

Hari H saya bangunin semua pagi-pagi biar ngga telat dan kena macet. Karena hujan dari subuh, macetlah itu Bandung dari pagi. Sampe kantor imigrasi jam setengah 9, kami dapat jadwalnya jam 9. Tapi ngga papa, langsung aja antri di sebelah kiri setelah pintu masuk. Disitu berkas-berkas kita diperiksa kelengkapannya. Bapaknya juga minta bukti barcode antrian online kita. Setelah menurut dia lengkap, kita dikasih formulir lagi untuk diisi tiap pemohon. Nanti balik lagi kesini katanya. Jadi jangan lupa bawa bolpoin hitam ya gaes. Saya lupa bawa untung saja ada teman-teman suami yang juga lagi bikin paspor, pinjem deh hihi (tapi lupa dibalikin).

Setelah selesai isi form, tanda tangan dan tempel materai, saya kembali lagi ke tempat bapak yang periksa berkas. Saya disuruh duduk di depan bagian untuk pengambilan antrian. Yoi, daritadi itu belum dapat nomer antrian untuk bikin paspornya hahaha. Tapi cepet kok, saya duduk 5 detik langsung dipanggil disuruh maju. Serahkan semua berkas dan form plus barcode antrian online. Setelah di tanda tangani petugas, saya dapat 3 nomor antrian deh. 2 perpanjang dan 1 pembuatan baru.

Tinggal nunggu dipanggil untuk wawancara dan foto. Cepet ya ternyata proses verifikasi berkas. Dulu pas bikin paspor pertama kali kayak lamaa banget buat cek berkas doang. Ini secepat kilat, good job imigrasi! Loket pembuatan paspor baru lebih banyak daripada loket perpanjangan. Jadi yang dipanggil Dzaka dulu. Nunggu dipanggilnya juga ngga lama, kayaknya 15 menitan deh. Yang masuk ke ruangan si dzaka dan suami, saya nunggu di luar sambil intip-intip. Hanya ditanya mau kemana, berapa hari, trus foto deh. Alhamdulilah ngga pake drama nangis, malah senyum dia ahahahaha.

Setelah selesai foto, kami menunggu dipanggil untuk loket perpanjangan. Sambil menunggu, saya nyusuin dzaka dulu. Ada nursing room di kantor imigrasi Bandung. Yaaaa jangan dibandingin sama mall sih ya, tapi buat menyusui saja sih masih okelah. Ngga ada changing table dan lain-lain tapi masih ada colokan kok. 

10 menit kemudian saya dipanggil duluan. Verifikasi data, ditanya mau kemana, sama siapa, berapa hari trus disuruh nunggu dulu mbaknya ke kamar mandi kayaknya soale lumayan lama sampe saya matgay hihihi. Sempet obrol-obrol juga sama mbaknya, ditanya kerja ngga saya trus katanya paspor lama bisa diminta lho barangkali sayang cap ke luar negerinya banyak. Proses foto sempet 4 kali take karena mata saya keliatan sipit huhuhu, jadilah saya blolok-blolok in mata deh. Setelah saya selesai, suami dipanggil di loket yang sama. Yasudah tuker gendong dzaka deh. 10 menit kemudian selesai semua. Dikasih slip untuk pembayaran paspor, bisa di bank atau kantop pos mana saja. Tips dari mbaknya mending lewat teller, karena kalau transfer kadang masuknya lama. Pengambilan paspor 4 hari setelah transfer.

Alhamdulilah satu setengah jam saja ngurus perpanjangan dan buat baru. Dulu bikin 1 doang seharian di imigrasi. Sekarang cepat sekali, yang penting semua berkas lengkap. Setelah dari imigrasi, kami bayar langsung ke teller bank BNI. Itupun harus nunggu 10 menitan deh. Ntah loading nya lama mungkin ya, jadi mending ke teller saja daripada via transfer.

Kami baru ambil paspor seminggu setelahnya soalnya suami ada tugas ke luar kota. Paspor bisa diambil 1 orang saja, tapi yang ada di 1 KK ya. Kalau beda KK harus pakai surat kuasa. Paspor paling lambat diambil 30 hari setelah proses awal. Setelah itu dianggap hangus dan harus bikin baru lagi. Bukti transfer dan form pembayaran harus dibawa ya. Fotokopi KK juga dibawa jika mengambil untuk 1 keluarga. Oiya, PT Pos juga menyediakan antar jemput paspor lho, ada bannernya di kantor imigrasi soalnya.

TIPS :
  • Jangan nunggu paspor kadaluarsa dulu baru perpanjang. Karena antrian online ngga bisa dadakan. 
  • Biasanya antrian online dibuka seminggu sekali untuk seminggu kedepan. Antrian dibuka weekend, bisa jumat sore atau sabtu sore. Saya dapatnya pas Sabtu sore.
  • Fotokopi A4 semua ngga usah dipotong-potong. Kalau memungkinkan fotokopi di koperasi imigrasi saja.
  • Datang lebih awal agar dapat antrian lebih cepat.
  • Bawa bolpoin!
  • Pake kendaraan umum aja, parkirannya suka penuh. Kecuali dateng pagi-pagi banget.
  • Kalau mengurus di kanim yang berbeda provinsi dengan KTP, biasanya disuruh bawa surat keterangan tinggal. Bisa minta di HR kantor. Tapi kalau ngga bekerja di kota itu hanya numpang bikin paspor doang saya kurang tau sih. Kemarin teman suami ada yang disuruh balik lagi karena harus pakai surat keterangan dulu. Ngga antri dari awal, cuma kan malas bolak-balik, siapkan saja.
  • Bayar biaya paspor langsung ke teller bank saja. Karena menurut perugasnya, kalau via transfer biasanya terverifikasi nya agak lama. Lebih cepat via teller bank mana saja.
So much improvement sih memang sekarang proses pembuatan paspornya. No more antri dari subuh atau desek-desekan sama calo. Semua serba digital dan rapih. Cuma ya itu, sabar-sabar saja dapet antrian online nya hihihi.

Love,

Szasa

You Might Also Like

0 comments

Instagram

Pinterest