Dzaka MPASI

2:44 PM

Ternyata tiap anak dan Ibu punya drama masing-masing. Ada yang drama pas hamil, lahiran, pas menyusui, drama working mom, ternyata drama nya si bocah adalah MPASI. Alhamdulilah hamil dan lahiran lancar-lancar aja. Pas menyusui juga Alhamdulilah lancar tanpa ada halangan yang serius. Minumnya buanyak, liat aja gede badannya kalo dibandingin sama yang laen hahaha. Dan semua orang mengira kalau nanti makannya juga doyan. Karena nyusunya kan kuat banget, tapi ternyata prediksi semua orang salah sama sekali sodara-sodara. Bocahnya ngga suka makan (ibuk nangis)!

Muka sedih berat :(

Dzaka mulai mpasi pas umurnya 6 bulan kurang seminggu. Yhaa seperti ibu-ibu yang lain yang tidak sabar menanti masa-masa solid time tiba. Karena tandanya bocahnya sudah ngga terlalu ribet dibawa/ditinggal pergi (ibu bisa nonton bioskop horeeee!). Tapi ternyata, bocahnya ngelepeh semua hahaha. First fruit yang dia coba itu pepaya, soalnya gampang dibeli di deket rumah. Awalnya di suapin kok dilepeh-lepeh molo, trus saya cobain potong kecil-kecil biar dia ambil sendiri (metode blw) yang ada piringnya di tumplek in. Disuruh pegang pepaya nya juga ngga mau, ntah mungkin lembek-lembek asing gitu ya. Dicoba saya suapin ke mulutnya lagi, berhasil di isep-isep tapi abis itu gagging kayak pengen muntah. Yauda usai sudah makannya, daripada bocahnya jadi ngamuk. Saya cobain air putih juga awalnya gagging terus, dilepeh-lepeh. Hari itu cuma sekali aja makannya, kan masih coba-coba ibuknya (tapi gagal). Tapi minum susunya masih juara, malah lebih pengen susu daripada makan.


Saya sudah dikasih rambu-rambu tentang MPASI dari DSA. Tapi untuk resep-resep bisa cari sendiri aja katanya. Kalau dari DSA, seminggu pertama itu 2 kali makan, sekali bubur buah, sekali bubur nasi. Bubur nasi disini sudah lengkap ya, plus protein, plus sayur, no menu-menu tunggal. Soale kata DSA, si bocah sudah harus mulai dikasih protein karena biar ngga defisiensi zat besi gitu ceunah. Bubur buahnya terserah aja. Cuma, kalau untuk buah pir dan apel harus di kukus dulu untuk seminggu di awal, biar mempermudah mecah serat di dalam buah. Apel dan pir disuruh campur biskuit bayi, biar tekstur dan rasa nya lebih bagus. Apel dan pir kadang suka asem gitu kan. Tekstur untuk minggu pertama juga cair dulu, trus mingdepnya naik ke agak kental, trus jadi kental seterusnya. Minggu ke dua sudah mulai 2 kali bubur buah sekali bubur nasi. Minggu ke tiga dan seterusnya 2 kali buah 2 kali nasi. Ngga sempet nanya juga kenapa makan bubur nasinya 2 kali doang, soale antri bun dokternya, ngejelasinnya aja macem di waktuin, jadi mau nanya juga udah kelagepan.

Bubur nasi Dzaka pertama itu beras putih+ati ayam+bayem. Hasilnya blas ngga ada yang masuk hahaha, lepeh-lepeh semua. Mungkin gara-gara pait ya. Minggu awal itu masih ngaco deh emang menunya, belom persiapan matang dan belom beli buku-buku resep MPASI. Minggu ke dua sudah mulai pinjem slow cooker ipar, beli bahan-bahan yang bener (salmon, daging sapi giling, brokoli, UB, EVOO, beras merah, tahu putih, tempe, wortel, buncis, kaldu ayam, alpuket, pir). Tapi tetep sih, yang masuk ke mulut bocahnya maksimal 5 sendok bayi deh. Itu pun banyak yang tumpah-tumpah semua gitu makanannya. Pernah satu piring ludes des des, waktu bocahnya makan alpuket pertama kali. Kayaknya waktu itu lagi laper berat sih si bocah, karena abis pergi dan belum nyusu sampai kenyang tadinya. Jadi lahap hap hap ngabisin alpuketnya. Happy nya ya buibu liat anaknya makan selahap itu. Sampai sendoknya di rebut-rebut, mangap-mangap terus, trus abis deh satu piring.



Setelah insiden ngabisin satu piring alpuket jadinya saya takabur, mikir bocahnya sudah suka makan nih. Ternyata besoknya sama weh, geleng-geleng, sembur-sembur, lepeh-lepeh, ngga abis sama sekali makannya. Mulai gondok-gondok itu saya, mikir ini rasa makannya ngga enak atau emang si bocah belom siap makan ya. Tapi kalau rasa ngga enak, buah juga ngga abis, ngga hanya bubur nasi. Kalau belum siap makan, bocahnya udah 6 bulan dan memang sudah waktunya makan. Suami udah mencoba menenangkan istrinya yang mulai stress ini (padahal baruuu juga 2 minggu makan hahaha si ibok lebay).

Waktu saya baca buku, ternyata ada artikel yang membahas kenapa bayi sudah melepeh-lepeh makanan. Ternyata bukan karena ngga suka rasanya, tapi memang proses masukin makanan, mengolah makanan padat di dalam mulutnya itu sesuatu yang lumayan kompleks buat mereka. Mereka masih pakai lidahnya untuk mengecap dan mengolah makanannya, makanya jadi banyak yang keluar-luar mulut. Yaaaaa bener juga sih, si bayi selama 6 bulan kebelakang bisanya cuma kenyot benda cair doang trus sekarang tiba-tiba ada sesuatu padat masuk ke mulutnya ya pasti butuh adaptasi laaaah. Maapin ibuk yaa Dzaka udah setres-setres sendiri, agak maksa Dzaka makan. Padahal Dzaka nya masih belajaran huhuhu.


Sekarang makannya Dzaka yang penting ada yang masuk. Ngga perlu ludes sepiring, yang penting makan. Kayaknya tipe si bocah juga ngga suka makan banyak-banyak, sedikit tapi sering. Saya pisahin ke beberapa tempat kecil gitu, satu tempat isinya sesendok sampai 2 sendok makan dewasa. Biar hati ibu agak tenang, daripada liat piring semacem ngga berkurang gitu isinya. Alhamdulilah belom menunjukkan gejala alergi, karena saya sudah kasih salmon di awal-awal MPASI. Makan sesuai mood juga penting, jangan pas bocahnya ngantuk ataupun kekenyangan biar ngga cranky. Tapi tiap makan jadinya rusuh banget, semuka kena makanan deh. Jadinya tiap selesai makan ganti baju. Kenapa ngga pakai bib? punya sih, tapi malah jadi kedistraksi bocahnya mau makan bib nya daripada makanannya. Jadinya saya lepas saja daripada malah tarik-tarik an bib mulu sama si bocah.


Berdoa aja semoga sihat-sihat bocahnya. Mau makan apa aja, ngga picky eater. Karena lagi flu juga jadi makin malas makan huuhuhuhu. Semoga cepet sembuh ya nak, biar mamayu makannya buanyaaak!

Love,
Szasa

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Instagram

Pinterest

Subscribe