Bayi Naik Pesawat dan Kereta

10:26 PM

Ini nge draft doang banyak, dilanjutinnya lama bener. Sejak jadi SHM hasrat blogging saya menurun, ngga ada waktu buat nulis dan kayak ngga ada bahan lagi hahaha. Yang ditulis si bocah lagi si bocah lagi deh. Post ini mau share pengalaman si bocah naik spesawat dan kereta pertama kali. Biar nanti pas gede dia baca tulisan ini dan ngerti, "ortu aku ni ribet amat" hahhaha.

Jadi, sebelum puasaan memang pengen ke Surabaya. Saya sudah ngga pulkam dari sejak hamil 6-7 bulan deh kayaknya. Jadi kayaknya hampir setengah taunan sudah kangen sama Surabaya. Pas juga si anak kicik umurnya lebih dari 3 bulan, jadi sudah ngga terlalu khawatir lah ya buat diajak pergi-pergi jauh. Sebenernya batas minim umur bayi naik pesawat itu 7 hari. Tiap maskapai berbeda-beda sih, cuma batasnya segitu. Jadi kalau ada yang bilang minim 3 bulan itu ngga bener sodara-sodara, itu mungkin kasian aja si bocah masih ringkih kok sudah diajak pergi-pergi jauh. Dan memang kalau kurang dari 3 bulan si bayi kan belum dapat vaksin-vaksin awal, takutnya jadi gampang tertular penyakit. Tapi saya menganut paham santai aja bawa si bocah kemana-mana. Sebelum umur 40hari aja sudah saya ajak ngemall hahaha.

Sebelum berangkat, saya sudah gerilya cari review bawa bayi naik pesawat. Apa saja yang dibawa, bagaimana nanti waktu di pesawat, boleh bawa stroller atau ngga, bayar atau ngga ni bayi (ternyata bayar hahaha), dan printilan-printilan lainnya. Saya dapat info banyak dari forum The Urban Mama. Gile, bunda-bunda disana sudah canggih bawa bayi sampai flight berjam-jam dan cuma berduaan sama bocahnya doang!(keprok-keprok naik meja). 

KAPAN ?
Tanggal 18 Mei - 28 Mei. Tapi suami balik duluan tanggal 20 karena harus ngantor, jadi saya dan bocah di Sby dulu sampe weekend selanjutnya trus dijemput lagi deh sama suami. Buang duit sekali haha

SIAPA AJA?
Suami, Saya, Dzaka

NAIK APA?
Untuk berangkatnya naik Ci*ilink, pulangnya naik L*on

NGAPAIN AJA?
Selain pulkam, teman dekat saya ada yang nikah di Madiun. Jadi post ini sekaligus untuk cerita bayi naik kereta, Yaay!

SEBELUM FLIGHT :
1. Beli tiket
Ternyata bayi bayar tiket juga kalau pesawat. Kalau kereta si bayi masih gratis. Bayar pesawatnya juga cuma kena 10% atau 20% aja dari harga tiket, waktu kemaren Dzaka cuma bayar 54ribu buat Ci*ilink. Saya pilih penerbangan pagi jam setengah 8, karena meminimalisir delay dan biar si bocah lebih lama adaptasi sama tempat baru.
2. Packing se simpel mungkin
Saya bawa 1 koper, 1 ransel, 1 diaper bag, 1 Stroler. Koper akan masuk ke bagasi, stroler juga masuk bagasi tapi nanti waktu mau boarding saja dikasihkan ke mas-mas yang jaga di deket tangga naik ke pesawat, pas di bandaranya, stroller nya ada di bagian ambil bagasi.
Isi Diaper bag adalah baju ganti 2 stel, perlak kecil, lap mulut, mainan dzaka, jaket dzaka, diaper (5pcs), tisu basah, kresek kecil, topi, plus obat-obatan. Diaper bag nya dzaka juara sekali bawa barang banyak tetep kece, nanti di review terpisah (kado dari salya suci maaci ya)
3. Checkin awal
Karena flight pagi dan bawa bayi takut ribet, kita sudah web checkin dulu malemnya. Tapi tetep harus ke counter checkin buat naroh bagasi dan confirm checkin si bayi. Menurut tips-tips kalau bisa pilih tempat duduk di area depan karena lebih minim bising. Untuk busui kalau bisa pilih kursi dekat jendela biar nyusuinnya ngga ribet dan santai. Jangan mepet juga ya dateng ke bandara, just in case aja.


SAAT FLIGHT
1. Masuk awal atau akhir sekalian
Biar ga desek-desekan bundaaa, kan bawa bayi.
2. Simpan Diaper bag di kursi depan
Diaper bag sebaiknya jangan ditaruh di cabin. Karena printilan keperluan bocah bisa sewaktu-waktu diambil cepat.
3. Susuin sewaktu take off dan landing
Tapi si Dzaka tidur pas masuk pesawat dan di goyang-goyang ga bangun, waktu take off dia bobo terus sampai waktu landing tiba. Pas berangkat saya langsung susuin karena masih parno takut telinga nya sakit, tapi pas pulang bocahnya ngga mau nyusu, maunya main. Yawes Alhamdulilah ngga kenapa-kenapa juga telinganya. Saya pernah baca kalau bocahnya tidur yaudah biarin tidur aja jangan dibangunin, selain bikin bete bocahnya, tidur juga lebih bisa membuat telinga lebih enakan (katanya).
4. Minta tolong sama Flight Attendance
Saya ngga berhubungan sama mba-mba pramugari sih, kecuali pas ngasihin stroler buat di simpenin di bagasi. Tapi yang pernah saya baca, if you need help, just ask them nicely.
5. Jangan pakaikan baju terlalu tebal
Ngga perlu dobel-dobel kok buat bocahnya, AC di pesawat lebih friendly daripada AC di kereta api. Kemaren Dzaka saya pakaikan sleepsuit nutup kaki, biar ga ribet pakai kaos kaki lagi. Plus bawa selimut dan topi buat jaga-jaga just in case the temp goes low. Tips untuk ngecek bocahnya kedinginan atau ngga, cek ujung kakinya.
6. Keluar Awal waktu sudah sampai.
Kalau keluar akhir bocahnya cepet bosan karena confined place. Biasanya orang-orang maklum kok kalau kita bawa bayi, biasanya dikasih jalan.
7. Jangan Panik
Waktu bayi nangis atau bayi tiba-tiba pup. Kalau nangis coba susuin atau distraksi dulu aja sama mainan sukaannya, atau ganti posisi tidur atau duduknya kali aja bocahnya cape atau pegel. Kalau pup, bawa ke kamar mandi. Itulah kenapa diaper bag mending ditaruh di depan kaki. Kemaren Alhamdulilah ngga ada drama pas di pesawat. Nangis-nangis sikit lah karena bosen dan ngga nyaman, tapi masih bisa diatasi dengan mudah (sombooong)

SAAT DI BANDARA
1. Antri ambil bagasi
Jangan lupa stroller sama bagasinya ya bundaa, kan sayang strollernya dihibahkan ke crew bandara.
2. Susuin Bayi
Kemaren saya langsung cari nursing room buat ganti diaper dan nyusuin Dzaka, saat suami antri ambil bagasi (Juanda ada nursing room nya ngga sih? Yang di Bandung T-O-P nursing room nya. Lengkap sofa empuk+changing table+wastafel+aqua galon)
3. PLAN YOUR NEXT TRIP
hahahah ini mah ibunya yang pengen. Tapi sudah mulai pede kok kalau mau pergi jauh-jauh sama bocah, tapi ditemenin suami yaaa, masih ngga berani sendirian berduaan doang sama bayi.

NAIK KERETA
1. Persiapannya hampir sama seperti pesawat. Cuma kalau kereta lebih santai, ngga harus sejam sebelum harus sudah sampai stasiunnya.
2. Bawa selimut dan jaket
AC kereta api kadang luar biasa ya dinginnya. Kemarin berangkat ke Madiun naik Argo Wilis, AC nya central sih jadi adem bener. Pulangnya naik Ranggajati malah cenderung agak sumuk.
3. Karena perjalanan naik kereta lebih lama daripada pesawat, jadi tangan agak pegel gendong si bocah. Ganti-gantian sama suaminya ya kalau bisa. Bawa bantal kecil juga boleh biar sebagai penyangga tangan.
4. Pemandangan di luar kereta lebih macem-macem, jadi kalau bocahnya pas ngga tidur bisa dikasih liat pemandangan, seru kok.
5. Karena kemaren ngga bawa stroller, jadi ngga tau mekanisme bawa stroller di dalam kereta bagaimana. Tapi sepertinya ribet ya, kan kursi kereta sempit jaraknya. Bawa carrier saja atau gendongan juga boleh agar lebih ringkas.

Naik apapun yang penting bocahnya cukup makan dan cukup tidur. Menghindari cranky yang tidak perlu. Ibu bapaknya juga lho, jangan lupa jaga kesehatan dan minum air putih yang banyak. Jangan panik dan santai saja, everything turns out to alright at the end. Jadi, mau pergi kemana lagi kita Pah? (pesan terselubung)

Love,
Szasa

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Instagram

Pinterest

Subscribe