A Child of Mine

11:17 AM

I miss blogging for sure hahaha. I have some drafts waiting to be finished but the ideas keep running away from my head. This post is new one and my fingers just aching to open my computer. Got this title while i'm nursing Dzaka. Sometimes my mind wonder if i couldnt reach my phone while nurse him to sleep. Right now he's asleep peacefully after major battle because drowsiness. Seriously, baby plus sleepy is a a monster, a very very cute monster trust me. But still, sometime they're hard to tame. But it's different story about how i handle my cute little monster. This post is about the feeling about our kids.

Duluuu sebelum saya punya anak, kadang merasa kalau ibu-ibu jaman sekarang itu ribet amat. Yang harus cuci tangan sebelum pegang bayi lah, masak mpasi harus dengan cara ini lah atau nyusuin harus ASI dan No Formula, atau tentang working mom vs stay home mom yang ngga ada habisnya. Setelah ada anak, sebagian keribetan itu bener juga sih, tapi ngga semua harus dibikin ribet. Sebenernya semua bisa dibuat ngga ribet tergantung kita dan si anaknya.

Zaman internet memang seperti pisau bermata dua, ada bagus dan jeleknya. Contoh, kalau urusan info dari internet sudah ngga perlu ditanya lah ya, buanyaaak. Sampai kadang bingung ini mana yang bener mana yang cuma hoax saja. Biasanya main amannya saya ke forum ibu-ibu seperti mommiesdaily atau The Urban mama. Tapi kalau sudah mulai ngga jelas forumnya, bisa ke web Alodokter biasanya sih lebih terpercaya. Negatif dari internet dan social media adalah, bahan pamernya bok ngga nguatin. Membanding-bandingkan anak kita dengan anak orang lain. Apalagi kalau anak orang lain lebih jago dan pintar dari anak sendiri (apalagi yang seumuran) wuiih bisa langsung kebat-kebit juga saya kadang hahaha. Saya juga masih susah ngerem buat tidak too much post video dan foto anak di socmed, gimana lagi doong si bocah lagi lucu-lucu nya. When you're a mother, you'll know the feeling.

Membandingkan anak kita dengan anak orang lain itu bagus dan ngga bagus juga. Karena pace tiap anak berbeda. Ada yang usia 3 bulan lehernya sudah kuat, nah anak saya masih oglek-oglek kalau digendong tegak, kalau di tengkurepin padahal bisa angkat kepala sendiri. Biar ngga merasa berkecil hati banget biasanya saya googling perkembangan anak usia Dzaka. Dan memang sebenarnya normal kalau lehernya belum kuat, jadi no worries. Yang penting jangan dipaksakan ke bocahnya, kasian. Dilatih aja masih ga masalah, ini si Dzaka kuat angkat kepala waktu ditengkurepin pertama kali pas usia 2 bulan. Kaget sendiri pertama kali liat dia angkat2 kepala hahaha. Mungkin salah satu faktor karena saya sering banget nengkurepin dia dari sejak baru lahir. Bukan karena pengen lehernya biar cepet kuat, tapi memang si Dzaka suka banyak angin di perutnya yang ngebuat dia cranky plus ngeden-ngeden parah. Salah satu cara mengeluarkan angin ya dengan ditengkurepkan tadi, ini juga rekomen dari DSA nya. Tiap bulan ada timeline nya kok seharusnya si anak sudah bisa apa saja, kalau memang ternyata belum bisa katanya ditunggu saja beberapa minggu lagi, kalau sampai saat itu ternyata masih saja belum bisa, baru di cek ke DSA.

Selain dalam banding membandingkan, nyinyir dalam per socmed an juga lagi rame sekarang ini. Biasanya nyinyir dan masih jadi perdebatan adalah sufor dan ASI. Saya bukan yang menentang sufor kok, lha wong saya dari bayi sudah jadi anak sapi hahaha. Cuman sekarang memang prefer ke ASI karena memang supply nya ada dan katanya ASI lebih sehat dan gratis! Masih menggunakan motto menyusuilah dengan keras kepala! Tapi ngga ngelepeh lepeh banget sufor juga. Dzaka sempet kena sufor juga waktu dirawat di RS karena kuning. 

Waktu cek umur seminggu, ternyata bayiku ini bilirubinnya hampir 14, which needs to dirawat atau disinar selama 3 hari biar bilirubinnya turun. You know, it was a devastated moment for me, nangis-nangis drama waktu dikasih tau bayiku yang baru seminggu ini harus pisah bobo selama 3 hari. Selama disinar, saya harus supply ASI ke RS dan butuh lebih banyak karena bocahnya kan kepanasan di sinar. Nah, karena masih seminggu setelah lahiran ya mana kupunya stok ASIP banyak, ada sih 3 kantong itupun mompa asal-asalan cuma mau nyobain breastpump aja, jadi ya isinya ngga sampe 60ml. Jadilah setelah ngurus rawat inap, saya minta digojekin breastpump dari rumah, langsung pumping saat itu juga. Karena memang baru awal lahiran ya dapetnya ga banyak-banyak banget, kayaknya saat itu 60ml aja ngga nyampe. 

RS nya tidak akan kasih sufor kalau memang dari ortunya mau full ASI. Jadi, kalau stok ASIP habis, si suster akan telpon ke nomor kita buat cepet kirim ASIP. Anak lanangku disinar minumnya semakin menggila, belom 2 jam kirim sudah di telpon susternya buat kirim lagi karena stok abis. Mana saat itu saya sedang stress karena masih sedih harus pisah sama Dzaka, bener-bener kayak orang linglung. Saya dan suami sampai chek-in hotel dekat RS agar tetep biasa kasih ASIP meskipun tengah malam atau subuh-subuh. Karena memang kecapean dan kepikiran Dzaka, badan saya sampai menggigil malamnya. Stress juga di telponin sama suster nya untuk kasih ASIP terus karena abisnya cepet, tiap ada telpon bunyi udah dredeg. Tengah malam  kita di telpon suster untuk kirim ASIP, tapi karena badan saya udah capek banget dan menggigil plus pumping pun dapetnya sedikit sekali. Jadilah suami saya memutuskan, "yaudah kasih sufor aja sus, istri saya kecapek an. Besok pagi aja kita kirim ASIP". Jadilah itu pertama kali Dzaka kena Sufor. Ya mau gimana lagi, kasian anaknya juga lagi disinar panas, haus terus masa tega dibiarin nangis terus kekurangan cairan.

Saya balik tidur sampai adzan subuh, langsung saya pumping dan Alhamdulilah dapetnya langsung 90ml lebih. Memang ya stress dan istirahat pengaruh sekali sama stok ASI. Suami saya kirim ASIP ke RS sekalian subuhan di masjid Salman. RS nya hanya memperbolehkan bayi nyusu langsung cuma saat jam kunjung aja, yaitu jam 10 pagi dan 5 sore. Itu pun yang boleh masuk hanya Ibunya saja. Bapaknya lihat lewat kaca. Dzaka juga kena minum lewat dot saat itu, padahal belom pernah diajarin sama sekali. Udah berdoa aja semoga ngga bingung puting dan alhamdulilah pulang dari RS ngga ada masalah apa-apa. Dzaka jadi anak sufor cuma semalem saja. Sekarang kalau diajari pake dot, dot nya disenyumin doang sama dia hahaha. Lebih enak nyusu langsung kalau si bocah.

Jadi ya bunda bunda, jangan nyinyir kalau bunda satu beda pola asuh anak dengan bunda sendiri. Karena pasti alasan masing-masing. Dan yang penting adalah "lha wong anak-anakku, kok ikut ngurusin", begitu intinya. Semoga sehat-sehat ya anak-anak kiciknya, karena liat anak sakit itu hurtful sekali.

Love,
Szasa

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Instagram

Pinterest

Subscribe