When I officially Being Called as Ibuk

2:02 PM

Memang bener kata orang kalau kehamilan tiap orang itu berbeda-beda, ngga ada yang sama plek 1 orang dengan yang lain. Apalagi cerita lahiran, saya paling suka baca-baca blog-blog mommies yang abis lahiran atau cerita lahirannya seru. Baca blog-blog itu hanya sebagai referensi saja benernya, biar ngga clueless atau bingung-bingung amat waktu nanti udah labour day nya. Bener-bener terbantu lho dengan jaman full internet macem sekarang. Kalau ada yang ga beres sama badan bisa langsung googling, mau liat review dokter atau rumah sakit yang oke tinggal googling, semua-muanya tinggal search jawabannya keluar semua. Saya terbantu sekali pas lagi cari-cari dokter di Bandung, lewat web dan forum-forum. Setelah lewatin hampir 40 week hamil, so here it is the story when my son born.

As i told before, saya sudah cuti dari bulan ke 8 kehamilan karena suami pengen saya ngga sendirian di Jakarta nya. Jadinya dari bulan 8 sampai lahiran saya sudah stay di Bandung dan kontrol mingguan ke dokter Elise di RS Borromeus Bandung. Kan bulan ke 8/9 sudah harus kontrolnya 2 minggu sampai 1 minggu sekali, lha kalau saya masih di Jakarta bolak balik Bandung nya cape banget toh. Review dokternya saya post terpisah tapi intinya dokternya memuaskan, cuma ngga kuat nya itu rame pasiennya itu lho, luar biasa.

Tanggal 16 Januari 2017
Pas kontrol mingguan di ke 38week, biasanya bumil mulai di cek dalem sama obgyn nya. Dan yang bikin shock adalah katanya saya sudah ada bukaan 2cm. Lhaaaaa kok ngga kerasaa, bener-bener clueless kenapa sampai ngga ngerasa kalau sudah ada bukaan. Soalnya kalau baca blog orang-orang, bukaan 1 pun udah mulai mules ngga karuan gitu. Nah saya masih sehat-sehat ketawa-ketawa ternyata sudah bukaan 2 aja. Tapi kata obgyn, untuk anak pertama biasanya naik pembukaan bisa lama. Bisa aja lahirannya seminggu lagi, jadi ngga selalu hari itu ada pembukaan hari itu juga lahiran. Sama obgyn pun disuruh balik kontrol seminggu lagi kalau memang belom lahiran. Tapi emang kadang kalau malem-malem suka mules gitu pas lagi tidur tapi ya cuma sekali aja, durasinya mayan lama memang tapi saya boboin kirain emang mules kebelet, paginya ya ilang-ilang sendiri. Dan mikirnya kontraksi itu macem sakit mens jadi saya ngga kepikiran kalau mules macem kebelet pup itu ya si kontraksi yang ditunggu-tunggu. Setelah kontrol itu, saya disuruh ke IGD sama obgyn buat cek NST, which is lama ya sis hahaha minim 30 menit dan harus makan kenyang dulu. Padahal kita udah beli tiket nonton jam 7 malem, tapi NST selesainya jam 7 lebih, yawes dadah babay Arrival :( Setelah NST kelar dan hasilnya dikasih ke Obgyn saya, saya dibolehin pulang aja karena sepertinya memang belom ada tanda-tanda kontraksi.

Setelah dikasih tau ada pembukaan 2cm, suami dan saya agak panik haha. Karena keluarga saya yang di Surabaya belom ada yang di Bandung sama sekali. Saya ngga masalah sih, pokoknya ada suami yang nemenin pas lahiran saya tenang-tenang aja. Tapi kan ini cucu pertama dari ortu saya, mereka pengen ada di RS pas proses lahirannya. Jadinya mulai kasih heads up kalau sudah ada pembukaan 2cm. Ibu saya yang seharusnya baru ke Bandung tanggal 27 Januari jadi majuin berangkatnya jadi tanggal 19 Januari. Ayah saya bolak balik telp mastiin tanggal segitu belom lahiran hahaha, lha mana saya tauu. Tapi tetep Ibu dan adek cowo saya yang duluan ke Bandung buat nemenin saya di rumah.

Tanggal 17 Januari 2016
Besoknya suami langsung ijin buat ngantor di rumah aja buat nemenin saya. Saya sudah bilang ngga usah tapi dia nya masih agak ngga sreg aja ninggalin saya di rumah sendirian pas sudah ada bukaan. Di rumah saya masih doing normal chores, ya nyapu, nyuci, setrika, bersih-bersih rumah macem hari biasanya. Karena paginya hujan, jadinya ngga sempet jalan-jalan keliling komplek. Dan karena film Arrival akhirnya tayang di TSM juga, saya ngajak suami buat ganti jalan-jalan paginya nge mall aja hahaa sekalian nonton kan kemaren gagal nonton. Hari itu perut saya dari pagi udah mulai kenceng-kenceng tapi belum ada mules-mules, si bayi aja geraknya masih heboh bener nendang sana sini.

Pas nonton, saya ngerasain kontraksi lagi. Sakit banget di perut sampai ke pinggang. Saya napas-napas panjang aja selama nonton sama lirik hape ngitung jarak sama durasi nya. Masih ngga teratur juga durasi plus jaraknya. Tapi itu udah bikin ngga nyaman banget. Saya inget temen saya ada yang bilang, kontraksi yang asli itu bener-bener bikin kita ngga bisa mikir. Waktu itu saya masih bisa mikir, jadi mungkin cuma kontraksi palsu aja. Setelah nonton trus makan siang, mulai deh tawaf mall nya. Keliling mall, naek turun tiap lantai diputerin berkali-kali. Pas jalan-jalan itu kadang ada tekanan di perut saya yang bikin saya ngeremes tangan suami gara-gara sakit. Tapi saat itu saya masih bisa jalan dan ketawa-ketawa. Durasi plus jarak nya juga ngga teratur, mau ke RS masih galau soalnya biasanya kalau belom yang 10 menit sekali pasti disuruh pulang lagi. Abis Magrib dan mam malem di TSM, kita mutusin buat pulang aja ke rumah. Di jalan sampai ke rumah kontraksi nya kadang dateng tapi durasinya pendek-pendek. Pas udah siap-siap tidur mulesnya dateng lagi, sampai pinggang saya sakit banget. Suami ngajak ke RS aja, cuma ngecek aja. Toh kalau disuruh pulang lagi yaudah, jadinya tau kan ini kontraksi mau lahiran atau bukan. Belum terlalu malem juga, kalau disuruh pulang ngga kemaleman banget sampai rumahnya, kita berdua mikirnya begitu.

Sampai RS jam 10 an kalau ngga salah, ke IGD dengan santai nya, bilang kalau mules-mules dan kenceng perutnya. Sama suster (atau bidan ya) saya disuruh makan dulu trus setengah jam setelah makan balik lagi ke IGD. Karena tadi jam setengah 7an udah makan, udah malem juga kan napsu makannya udah hilang. Tapi karena wajib makan, saya beli onigiri aja, setelah setengah jam kita berdua balik lagi ke IGD. Sama suster (atau bidan) kita di suruh masuk ke kamar observasi. Pertama di cek dopler untuk cek jantung bayi nya. Setelah itu di cek dalam sama susternya, katanya pembukaannya masih tetep di 2cm dan mulut rahim saya belum mateng/lunak. Jadi katanya sepertinya masih agak lama nambahnya, karena mulut rahimnya belum siap juga. Setelah itu di cek NST lagi selama setengah jam. Katanya memang ada mulas, tapi durasinya masih 30 menit sekali dan itu juga masih lemah. Belom bisa dibilang masuk persalinan.

Kasian suami udah liyer-liyer ngantuk nungguin. Selesai NST itu kira-kira jam 12 malem, kita mikir mayan lah jam 1 udah bisa tidur di rumah. Tapi ternyata eh ternyata kita berdua disuruh inep RS dong. Katanya emang prosedurnya kalau masuk IGD Kebidanan begitu, jadi saya akan di observasi selama 4 jam dulu. Jam 4 an nanti akan di cek dalam lagi, apa ada nambah pembukaan atau ngga. Melongo lah kita, ngga siap-siap kalau harus inep di RS. Untungnya di kamar observasinya, sofa penunggu nya mayan gede jadi suami bisa bobo disitu. Padahal suami ada presentasi paginya, tapi dia bilang gapapa, toh subuh-subuh udah bisa pulang.

Saya ngga bisa tidur selama di RS, ntah karena kadang mules sama kedinginan plus meen ini di RS ngga pake persiapan sama sekali. Saya kebangun tiap jam, liatin jam terus pengen cepet pagi. Suami? dia bobonya nyenyak bangeet, sampe ngorok-ngorok. Padahal bobo di sofa lho, dan ngga pake selimut, jaketan doang. Jam 3 pagi suster dateng lagi bawa alat Dopler buat cek jantung bayi, katanya normal. Trus ditinggalin lagi buat bobo. Jam 4an lebih suster dateng lagi buat cek dalam, katanya pembukaannya masih tetep. Tapi kita berdua belom dibolehin pulang dulu, karena hasil NST dan observasi nya mau dikirim ke obgyn saya dulu. Setelah sholat Subuh, kita diinfoin kalau dibolehin pulang sama obgyn nya. Susternya bilang pokoknya harus ke RS kalau ketuban pecah, gerak bayi nya berkurang dan kontraksi udah 10 menit sekali. Katanya pun sebenernya jarak 10 menit sekali juga masih dibolehin stay di rumah dulu karena kalau anak pertama memang agak lama untuk naik pembukaannya. Biar ngga heboh sendiri dan bolak balik ke RS gitu kali ya.

Setelah bayar administrasi pindah tidur di RS hahaha, kita berdua pulang ke rumah deh. Sengaja cari tukang buryam biar sampe rumah saya ngga perlu bikin sarapan. Bisa jalan-jalan pagi setengah jam dulu trus bobo bentar sebelum suami ngantor. Abis jalan-jalan beneran kita berdua tepar di kasur setelah unexpected long night di IGD Rumah Sakit.

Setelah itu saya menjalani hari seperti biasa, karena memang ngga ada mules-mules lagi. Kaya nya mules kemarin itu sugesti diri aja gara-gara dikasih tau sudah bukaan 2. Sama mertua disuruh jalan kaki tiap pagi biar mempercepat pembukaan dan nanti lahirannya lancar. Ibu saya akhirnya dateng ke Bandung tanggal 19, biar bisa nemenin saya dulu. Adek-adek saya nyusul tanggal 21 nya.

Tanggal 21 Januari 2017
Hari ini rencana ke Bandara nyusul adek-adek saya plus om. Rencana nya sekalian mau jalan-jalan ke Lawangwangi. Saya sama suami belum pernah kesana juga, pernahnya ke sampingnya secara harganya lebih murah dan pemandangannya sama aja hahaha. Hari itu Bandungnya hujan dan macet parah. Macet ke arah dago nya luar biasa. Sempet mikir kalau lahiran hari ini bisa gawat soalnya macetnya ngga masuk akal, berhenti 10 menit gerak cuma semeter dua meter doang. Dan ternyata di Lawangwangi banyak tangga yaaa sodara-sodara, ngga bumil friendly sekali. Jadilah disana saya udah kecapean banget gara-gara naik tangga terus.

Sampai rumah jam 9 malem dan saya langsung tiduran di kamar. Pas mau pipis eh di ternyata saya nge flek, jeng jeng jeeng. Katanya kalau nge flek kan harus langsung ke RS. Jadilah jam 10 malem grubak grubuk bawa semua hospital bag kita. Mama mau ikut ke RS tapi kita bilang ntar aja soalnya tempat nunggu nya ngga enak juga harus inep buat di observasi nya. Jadi mending nanti aja kalau sudah bener-bener waktunya lahiran. Saya belum ada mules-mules berarti juga sih, cuma perutnya kenceng-kenceng aja. Sampai di RS, seperti biasa saya di rekam jantung bayi nya, NST dan cek bukaan. Kata Bidannya bukaanya masih 2 zzzzz. Ternyata ngga ada penambahan sama sekali. Seperti yang kemarin juga, saya harus stay di IGD buat di observasi lagi paginya, inep lagi deh di RS. Kali ini lebih bisa tidur sih haha soalnya persiapannya sudah matang dan sudah ngerti prosedurnya. Subuh nya si Bidan dateng lagi untuk rekam jantung bayi dan cek pembukaan, katanya naik jadi pembukaan 3. Ngga tau ya, si Bidan yang ini kaya ngga ada lembut-lembutnya pas cek dalem. Sakiiiiitttttt banget, ngga kaya Bidan sebelumnya yang lebih lembut pas cek dalem. Jam 6 pagi kita dikabari dibolehin pulang sama obgyn nya (lagi). Gondok-gondok deh kita berdua. Lalu memutuskan ngga akan ke IGD dulu sampai saya sakit banget ngga sanggup jalan kaki. Setelah ngurus administrasi, kami berdua pulang tapi mampir dulu buat beli sarapan kupat tahu Gempol yang sekarang sudah ada cabangnya di Arcamanik hooraay ngga perlu antri ga karuan di Gempol sana.

Tanggal 22 Januari 2017
Setelah sampai rumah saya dan suami tepar langsung tidur. Jam 10an saya kebangun gara-gara sakit di pinggang. Sakitnya creeping in from inside gitu, lebih mirip sakit waktu mens tapi lebih intens. Apakah ini yang dinamakan kontraksi? karena saya ngga ngerti kontraksi macem gimana, kan ada yang bilang mules macem kebelet pup tapi ada juga yang bilang sakit kaya waktu mens. Tapi tetep aja saya itungin pakai aplikasi di hp tiap kontraksinya. Di awal kontraksinya masih bearable banget dan jaraknya masih jauh-jauh. 2 Adek saya akan pulang ke Surabaya besoknya, jadinya mereka minta dianterin beli oleh-oleh dulu. Kontraksinya mulai naik tingkat sakitnya, tapi saya masih bisa tahan-tahan. Paling kalau lagi sakit banget saya langsung jalan-jalan, karena lebih bisa buat distraksi daripada saya tiduran atau duduk aja. Sakit kontraksi itu unik memang, pas dateng bisa kerasa sakitnya sampai ke punggung, berasa di tekan dan di remes sekuat tenaga. Tapi pas hilang ya sudah hilang, ngga ada sisa sakitnya sama sekali. Selama di jalan saya sudah ngerasain kontraksi terus menerus, jeda waktunya bisa 15 menit sampai 6 menit sekali, belum teratur. Setelah beli oleh-oleh, kita ke Borma buat beli setrikaan. Ibu saya sudah protes gara-gara setrikaan yang saya punya jelek banget, ngga bikin baju rapih sama sekali hahaha. Disitu intensitas sakitnya terus naik tapi masih bisa saya buat jalan sambil pegangan ke suami. Karena adek-adek saya masih pengen jalan, jadilah kita cari makan di paskal. Jauh ya haha tapi gimana dong, kasian adek-adek saya sudah jauh-jauh ke Bandung ngga diajak jalan-jalan.

Sampai di Paskal, turun mobil, tiba-tiba kontraksinya bener-bener kuat banget sampai saya ngga bisa jalan. Saya cuma ngebungkuk pegangan lutut ngerasain sakitnya sampai hilang. Ibu dan adek-adek saya mulai panik, mereka bilang yaudah ga usah makan, ke rumah sakit aja. Suami saya nanya ke saya, masih kuat ngga. Tapi saya bilang gapapa, makan dulu aja toh kontraksinya juga belom 5 menit sekali. Kita tetep makan di paskal sampai magrib dan baru sampai rumah jam 8 malem. Saya langsung istirahat tiduran di kamar. Kontraksinya mulai ngga masuk akal, tapi masih saya tahan-tahan sampai bener-bener 5 menit sekali dan saya sudah ngga kuat lagi. Suami sudah nyaranin ke IGD aja tapi masih saya tahan-tahanin dulu nunggu sampai pagi coba. Tapi ternyata jam 10 malem saya sudah ngga kuat lagi sama sakit kontraksinya, ngga peduli deh belom 5 menit sekali. Saya ngajak suami ke RS saat itu juga, soalnya sakitnya sudah bikin saya susah jalan. Punggung bawah saya berasa di injak, saya ngga ngerasa mules, hanya sakit perut bawah yang menjalar sampai punggung bawah yang sakitnya sudah level tinggi.

Sampai di IGD saya sudah susah jalan, susah ngomong, susah napas. Dipapah sama Bidannya ke ruang observasi. Kali ini hanya cek rekam jantung dan cek bukaan saja. Mungkin karena liat saya sudah sakit banget ya jadi kemungkinan kontraksi palsu kecil. Di cek pembukaan ternyata sudah bukaan 6 mau ke 7, saya takjub juga ternyata sudah jauh sekali bukaannya. Si Bidan sampai amaze "kok kuat bu nahannya", ya gimana lagi daripada saya disuruh pulang lagi hahaha. Setelah itu suami saya disuruh untuk mengurus rawat inap dulu dan saya di suruh tanda tangan banyak sekali. Tangan saya sudah gemeteran, nulis nama aja sudah susah. Malah saya disuruh milih Dokter Anak untuk bayi nya, aduh mana tahu saya. Dikasih 4 nama, jadinya saya random aja nyebutin Dokternya, karena sudah ngga bisa mikir dan kontraksinya kerasa sakit sekali. Saya di suruh duduk di kursi roda dan di pindah ke ruang bersalin di Lantai 4. Oiya, saya sempat di beri bantuan oksigen karena jantung bayi nya jadi lemah gara-gara saya kesakitan kontraksi, supply oksigen saya dan bayi jadi berkurang banyak. Di kamar bersalin saya sudah mulai ngulet-ngulet kesakitan, mana suami saya masih ngurus administrasi dibawah. Setengah jam kemudian suami saya dateng dan sudah mengabari orang rumah dan mertua saya kalau saya sudah akan mulai proses lahiran.

Jam 1 pagi obgyn saya visit dan mengecek pembukaan, katanya sedikit lagi pembukaannya lengkap. Saya sudah ngga tahan sakitnya tapi masih bisa mikir dan sempet ketiduran semenit dua menit, tapi ternyata itu semua belum seberapa. 3 Bidan dateng dan mulai cek-cek saya, katanya kontraksi saya masih ngga bagus. Mereka coba pecahin ketuban untuk merangsang kontraksinya. 15 menit kemudian katanya masih ngga ada kontraksi rutinnya, mulai lah saya di induksi. Induction is one of the worst thing ever!!!! Saya di suntik 2 kali di paha kanan kiri, lalu di tambah induksi lewat infus dan drama pun dimulai. Saya banyak baca kala diinduksi itu 2x lebih sakit kontraksinya. Tapi saya ngga nyangka sakitnya sampai segininya. Saya dipesenin sama suster kalau kerasa pengen pup panggil suster nya, karena itu tanda-tanda mau lahir. Suami duduk di samping tempat tidur sambil pengangin tangan saya, setiap kali kontraksinya datang saya ngulet-ngulet kesakitan sambil mencengkram kerah jaketnya. Suami saya ngingetin terus buat istigfar, shalawat dan ngga berhenti bilang "sebentar lagi, sedikit lagi, nafas panjang". Dia sempet cerita saat itu sebenernya dia juga hampir kerasa mau pingsan gara-gara saya mencengkram kerah jaketnya terlalu keras. He couldnt breath hahaha. Saya bener-bener kesakitan dan akhirnya saya muntah-muntah, kata Bidannya itu gara-gara saya nahan sakit. Katanya kalau kontraksi datang jangan gelisah (kalau saya ngulet-ngulet), tapi nafas panjang aja. Punggung bawah saya berasa mau lepas saking sakitnya.

Jam setengah 3 obgyn datang dengan 4 Bidan. Salah satu Bidan senior mulai ngajari saya cara ngeden. Serius, karena sudah capek kesakitan, tenaga saya habis dan saya seperti lupa cara ngeden itu gimana. Mereka nge push saya untuk ngeden a.k.a pup, tapi tetep saya ngga bisa-bisa. Dibilang salah terus cara ngeden saya, jangan di leher, jangan di muka, harus lihat perut, saya sampai frustasi di omel-omelin terus sama Bidan-bidannya. Suami saya sampai ikut ngajarin cara ngeden -_-. Dicoba jongkok tetep ngga bisa ngeden juga saya, kacau sekali keadaan saya saat itu. Setiap kali kontraksi datang saya harus ngeden, tapi tetep aja ngeden saya salah dan kurang kuat. Si Bidan senior naik ke tempat tidur dan menopang bagian belakang saya, dia akan membantu mendorong perut saya agar bayi nya bisa keluar. Satu kali gagal, 2 kali gagal, si Bidan sampai frustasi juga lihat saya salah terus ngedennya. Saya sudah setengah nangis lihat ke suami saya "ngga bisa, ngga bisa, susah", suami saya ngingetin saya terus buat nafas panjang. Obgyn saya akhirnya memutuskan untuk mencoba untuk vacuum si bayi. Jadi ada alat macem vacuum yang dimasukkan di jalan lahir untuk membantu menarik kepala bayi keluar. Ngeri, iya banget. Lihat alatnya saja saya sudah makin lemes. Suami saya diingatkan Bidan agar jangan lihat ke bawah, takut ngga kuat katanya. Kontraksi datang lagi, alat vacuum sudah dimasukkan ke jalan lahir, saya disuruh ngeden yang kuat sambil tarik nafas panjang, Bidan ngedorong perut saya, dan Alhamdulilah akhirnya si bayi lahir.

Bayi nangisnya ngga kenceng, saya cuma lihat sekelebat aja, badannya putih sekali tapi ngga tau wajahnya seperti apa. Si bayi langsung diambil oleh Bidan ke ruang observasi, suami saya disuruh ikut untuk identifikasi si bayi. Saya ditinggal di ruang bersalin bersama obgyn dan 1 bidan. Saya nangis tanpa air mata, antara lega dan bingung. Setelah plasenta dikeluarkan, rahim saya dibersihkan (ngga tau ini diapain aja), akhirnya saya dijahit. Luar biasa ya rasanya dijahit, mana ini pertama kalinya saya dijahit seperti ini. Saya setengah sadar sepertinya, antara masih ngilu semua dan masih bingung. Proses dijahit sepertinya hampir 45 menit sendiri, saya ngga berani lihat bawah sama sekali. Padahal setelah bayi lahir, perut saya kempes dan saya bisa lihat bawah perut saya lagi tanpa halangan hahaha.

Beberapa menit kemudian, adik-adik saya datang ke ruangan. Ternyata Ibu dan adik-adik saya sudah di RS sejak sebelum saya diinduksi. Mereka sudah lihat si Bayi, katanya putih banget dan kuat sekali. Karena di bantu vacuum, dan oksigen kurang, si bayi diberi oksigen bantuan. Kata adik-adik saya si bayi berkali-kali ngelepas si selang oksigen, sampai suster kewalahan megangin tangannya. I know he has strong hand since inside me, di tinju dan ditendangin terus pas hamil. Setengah jam kemudian ada suster datang akan memandikan saya, adik-adik saya disuruh keluar dulu. Ternyata saya belum di cek dalam oleh Bidan, maka si suster memanggil Bidan yang kurang saya suka karena ngga ada lembut-lembutnya itu. Ada yang belum terjahit kata dia, obgyn diberi tahu dan si obgyn menyuruh bidan aja yang ngejahit. Dalam hati saya sedih hahaha, duh jangan dia doong. Bener saja, lecet-lecet di jalan lahir diberi Albothyl, yang terkenal perih sekali untuk sariawan saja. Saya sampai nangis-nangis drama gara-gara perihnya ngga karuan. Lalu saya dijahit lagi dan bener-bener ngga ada lembut-lembutnya. Melahirkan bener-bener mengeksploitasi daerah intim wanita hahaha, saya bener-bener pasrah sambil nangis.

Setelah jahit selesai, saya dimandikan oleh suster. Setelah itu suami dan Ibu saya datang. Ngga berapa lama, si bayi datang dibawa Bidan. Oiya, saya ngga sempet IMD karena si bayi harus langsung di observasi. Waktu si bayi di taruh di lengan saya, masih awkward sekali. Masih ngga percaya, masih aneh lihat ini bayi yang ada di perut saya, yang suka nendang-nendang, yang bikin saya migrain seminggu sekali, sampai kena asam lambung naik berkali-kali sampai muntah-muntah, yang bikin saya begah ngga karuan, sekarang ada di samping saya, tidur pules. Mukanya masih lebam-lebam seperti saya, masih ngga tau ini mirip siapa. Motherhood feeling nya saya belom keluar saat itu haha, mungkin masih sakit gara-gara pasca lahiran dan dijahit. Tapi waktu sudah dipindah ke kamar rawat inap dan i tried to breastfeeding him, that feeling came naturally. Saya sampai nangis lihat bayi ini. Doa-doa langsung ngalir sambil usap-usap kepalanya. Just like Tarzan OST, you'll be in my heart, from this day on, now and forever more.





Muhammad Dzaka Raqila Tsaqib, panggilan Dzaka. Lahir di Bandung, 23 Januari 2017 jam 03.22 WIB. Di RS Santo Borromeus Bandung dengan persalinan normal. Semoga Dzaka menjadi anak sholeh, pintar, sehat dan menjadi anak kebanggan keluarga. Aaamiiinn.
We love you son, always have always will.


Bunch of thanks i would like dedicated to :
First, Allah SWT for his blessing and help i and my family could get thru this pregnancy and labour in healthy and safely until now.
Second, my husband. For always and always and never tired being a great husband and father. For making family comes first. Words wont adequate how much i grateful to have you in our life. I love you.
Third, Our Family. For always reminding us to take care of our health and the never ending support.
Fourth, RS Borromeus Staffs. For the help and good care of the baby and the mother. Thanks for educating us how to survive being new parent
The last but not least, Our Dzaka. For a good reminding to be forever being grateful to Allah SWT.

Love,
Szasa

You Might Also Like

6 comments

  1. Yaampun terharu banget Szaaa bacanyaa. Selamat jadi Ibu yaaa. Semoga sekeluarga sehat2 dan bahagia selalu. Aamiin :D:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin makasih mba miir, lancar kuliahnyaa

      Delete
  2. Terharu mbak bacanya yaampun. Selamat atas kelahiranya putra pertamanya ya mbak :D

    ReplyDelete
  3. Berati skrg udah lewat 4 bulan ya usia bayinya :) semoga sehat senantiasa skluarga. Oiya ada rencana mengkhitankan anak di usia bayi nggak mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamin, terima kasih doa nya. Untuk khitan belum kepikiran dalam waktu dekat. Tapi saya pernah baca mending usia bayi ya biar mengurangi trauma sakit nya

      Delete

Popular Posts

Instagram

Pinterest

Subscribe