Till Death Do Us Apart

12:52 PM

Kali ini saya nulisnya pakai bahasa Indonesia aja ya, biar lebih ngena ceritanya (alesan sih benernya, biar ga mikir grammar aslinya). Sebenernya malu bahas tentang cinta-cintaan begini. Tapi ada daya perempuan berumur 20-something, idupnya ga jauh dari galo-galo mikirin masa depan, yg salah satunya milih pasangan. Duluu pas taun baru saya pernah nulis mrepet tentang beginian, tapi ya cuman omongan doang sampe sekarang ngga ada hasilnya (sedih).

Pas scroll IG dan nemu post nya kakak Alodita kalo dia abis di interview 15 menit sama Leija, trus kepo deh ke blognya mbak Lei, trus nemu satu post yang ngena. Mungkin kemaren lagi PMS diujung ubun2 ya, jadi liat post beginian jadi kepikiran (dasar perempuan).

Jadi inti dari post nya itu adalah "Love-less Marriage". Pasti pada mikir "ih kok bisa?", "dijodohin pasti ya?", "Gak hepi dong?". Itu juga kesan pertama waktu ngelempar link ini ke temen2 perempuan saya di grup whatsapp, liat judul link nya aja udah bikin sinis, Kok bisa nikah tanpa cinta?!

Disitu mbak Lei cerita tentang dia sama suaminya yg awal nikah itu bukan for the sake because i love so much honey, tapi karena itu adalah the right thing to do at that time. Mereka pake proses pacaran kok, meskipun setelah 2 bulan kenal si suami langsung maen ngelamar Lei aja, jelas ditolak lah. Menurut cerita, waktu proposing ke lima atau keenam baru di iyain sama Lei.
Mungkin maksut dari love-less marriage ini buka love yang mendayu-dayu seperti di filem Notebook. Saya juga ngga percaya cinta begituan, terlalu berkobar-kobar. The idea of beauty of love is pretty, tapi itu semua ngga akan bertahan lama. Kata Lei sih, "And by love, I meant LOVE love. Romeo and Juliet’s love. We care about each other so much, but we agree our feelings are very platonic. Almost like siblings.".
Menurut saya hubungan seperti sibling atau bestfriend begini yang malah awet. Karena based mereka untuk married bukan "hanya" karena cinta. Karena cinta itu semu dan gak logis. Ini bukan karena saya udah muak cinta-cintaan yg ujungnya ditinggalin (curhat sikit), tapi memang gitu. Cinta itu gampang lekang oleh waktu, keadaan, dan orang lain (tetep). Tapi kalau based menikah karena "ya emang kita harus nikah, karena saya mau bikin team hebat sama kamu, because i want to build future with you", bukan karena "yaa soalnya saya cinta sama kamu", makan tuh cinta!

Kadang saya juga mikir, ada kan pasangan-pasangan yang ngoyo buat nikah sama pacarnya yg sekarang tapi dari keluarga ngga setuju. Ngoyo nya bgt, waktu ditanyain kenapa sama dia bilangnya, "ya aku sayang sama dia, dia sayang sama aku". Pleaseeee -__-"
Bibit, bobot, bebet itu juga penting, beberapa orang (mungkin) bakal ngga setuju dengan ini. Tapi i know deep down, our parents know best for their children. Karena marriage itu bukan hanya menyatukan 2 insan yg "katanya" cinta satu sama laen, tapi menyatukan 2 keluarga yang bisa jadi nyemplang kebiasaan, adat, atau background nya. Nah itu tugas si empunya gawe yaitu si laki dan perempuan ini buat nyatuin itu semua. Ngoyo boleh, tapi harus ada usaha jelasnya biar ortu nya luluh. Usaha cuman di salah satu pihak juga nggak bakal bisa, yang ada makan ati.

Besar nya cinta satu orang dengan orang lain itu beda. Apalagi di antara pasangan, cinta si laki belum tentu sama besarnya sama cintanya si perempuan. Tapi manusia nih ya, selalu pengen kalau cinta si pasangan kita kalau bisa ya segede cinta kita ke pasangan, dan itu akan berujung dengan insecure dan ga percayaan dan gak pede. Karena we would hungry for his/her love to us. Jadi kasarannya kalo dikasih cinta kitanya bakal kenyang deh. Duh saya paling ngga suka statement itu hahaha.

Balik ke love-less marriage lagi. Saya suka ide "i'm marrying my bestfriend" which terjadi di orang tua saya. Duluuu saya paling ga suka apalah itu pacaran sama temen sendiri, statemen "kalau putus kehilangannya dua orang sekaligus, temen sama pacar", lha wong itu pacarannya pas SMA masih ga mikir pokoknya asal jalan aja, ya toh akhirnya putus dan jadi musuhan (sekarang nggak kan yaa, meskipun kalo ketemu awkward :p). Karena teman kita itu bisa nerima kita apa adanya, dan stay by our side no matter what itu bukan jadi paksaaan, tapi ya because that's what friends are for. Kitanya juga kenal dia as a friend yang tidak ada niat untuk possess di awalnya, jadi lebih tulus, witing tresno jalaran soko kulino,bener toh? Beda kalo dari yang bener2 gak kenal, niat awalnya itu ingin memiliki, sukur2 abis itu pengen jadi teman hidup (aamiiin)

Jadi nya yaa saya ngomong panjang lebar begini (this is my longest post!hahaha) adalah cari pasangan yang mau tanggung jawab. Bukan hanya sayang atau cinta sama kita. KDRT juga kadang pake alasan "Maafin aku sayang, aku gini tuh karena sayang sama kamu", sayang ndasmu. Tapi kalau dianya tanggung jawab he knows how to act a descent and good partner and husband and even a loving father. Karena niatnya dia adalah membangun keluarga yang dia bisa pertanggung jawabkan, bukan because i love you and we will run to the sunset. Orang tua saya pesen nya selalu, "Mbak cari pasangan yang Iman nya kuat dan tanggung jawab, udah itu aja. Percuma ganteng,pinter,kaya tapi ngga takut sama Allah dan tanggung jawab sama keluarganya".Tapi aku maunya beriman, tanggung jawab, ganteng, pinter, kaya juga gimana dong :p.
Si Lei juga bilang, "Thankfully, over the next four years, Teguh has proven himself to be a decent husband and an excellent father. So my decision is right, so far.", bisa dibilang Lei ini living proof love-less marriage. Lei ngasih pesen juga, "What I’m saying is that there’s no fixed “template” for marriage. Every marriage is different, and mine happens to be loveless, practical, logical, but overall (still) solid with strong partnership."

Jadi pembelajaran juga buat saya dan buat yg sering nanya, "Sza ga ada pacar?pilih2 bgt sih" atau "emang ga ada yg deketin?", yg kedua paling jleb. Ada kok yang deketin, bukan pembelaan diri lho ya, yang disukain juga ada. Tapi ya itu tadi, stepping into marriage life masih butuh di yakinkan dan meyakinkan dulu. Saya tidak mau grasak grusuk, saya percaya jodoh saya ada tapi masih diumpetin sama Allah dulu biar saya bisa self improvement jadi perempuan, istri dan nantinya ibu yang baik (setrika baju aja masih ga becus --").

For my future husband out there,
Cepatlah datang woy, jangan sembunyi mulu! Semoga bisa jadi Imam saya yang baik dan bertanggung jawab aamiin. Dan mau diajakin nonton film marathon ya *kiss kiss

Love,
Szasa

You Might Also Like

2 comments

  1. Couldn't agree more with this post :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha aku maluu jadinya mba mir :D yang penting kita rencanakan jalan2 lagi horee! hidup #sahabatperjalanan

      Delete

Popular Posts

Instagram

Pinterest

Subscribe