Baby Class di Growing Tree Bandung

9:20 AM

Sabtu ini ada yang beda dengan klan Masud. Biasanya pada gegoleran sampai siang trus makan di luar atau ngemall, tapi kali ini beda. Kami ikutan baby class yang diadain sama Growing Tree Bandung. Growing Tree ini sendiri adalah daycare dan ada TK nya juga. Tempatnya di Bumi Marina Mas, jadi ngga terlalu jauh sama rumah kita. Awal ikut baby class ini karena saya mikir Dzaka kurang gaul sama teman sebaya. Sama yang dewasa sih sering, tapi sama teman sebaya kayaknya masih kurang. Soalnya disekitar rumah pun yang sebaya jarang keluar, saya dan Dzaka pun juga tipe yang ngendon di rumah seharian. Langsung deh saya search di google dan Instagram, ada ngga ya baby class yang tempatnya ngga terlalu jauh dan terjangkau. Ketemu Growing Tree di Instagram, mereka punya program kelas weekend, salah satunya ya baby class ini. Selain baby class juga ada toddler class.

Baby class dibagi 2 tipe, baby kecil (8-14 bulan) dan baby besar (15-24 bulan). Ada juga toddler class untuk anak yang lebih besar. Karena Dzaka pas umurnya di 15 bulan, jadi kita ikutan yang kelas baby besar. Untuk kelas weekend ini ngga setiap minggu ada. Kalau ngga salah sebulan ada 2 kali deh untuk kelas weekendnya. Dan tiap sesi dibatasin pesertanya, jadi harus cepat-cepat daftar biar kebagian kuota. Kemarin Dzaka sempat dapat waiting karena pesertanya sudah penuh. Alhamdulilah masih rejeki, H-2 sebelum kelas dimulai saya di whatsapp kalau ada anak yang batal ikut, jadi ada slot kosong untuk Dzaka. Langsung deh transfer dan kita disuruh isi kuisioner untuk anak dulu. Biaya baby class ini 90.000/pertemuan. Masih affordable untuk baby class. Per sesi baby class waktunya 2 jam. Baby besar dapet slot pagi jam 08.30-10.30. Masih oke lah, ngga terlalu pagi banget untuk mamak dan bapaknya yang ngga bisa bangun pagi banget ahahaha.



Hari Sabtu tiba, kami sampai di kelas jam setengah 9 pas. Dateng paling awal dong hahaha rekor. Tempatnya di dalam perumahan jadi ngga bising kendaraan lewat. Kami menunggu teman-teman yang lain datang kira-kira sampai jam 9 lalu mulai deh kelasnya. Oiya kelas ini boleh kedua orang tua ikutan, ngga cuma ibunya doang ya, jadi bapak-bapaknya daripada Mobile Legend an mulu tarik aja ikutan kelasnya. Kakak-kakak pembimbingnya (yang kulupa namanya, maapkan) sangat-sangat ceria dan bisa ngebuat kelas hidup. Kelas dimulai dengan berkenalan, kenalannya pakai nyanyi. Dzaka tentu saja senyum-senyum malu awalnya abis itu ketawa ngakak sambil tepuk tangan hihihi. Setalah perkenalan, masuk ke pemanasan. Pemanasannya dari yang cuma pijit-pijitan sampai jalan keliling kelas. Karena Dzaka belom lancar jalan sendiri, jadilah dia dititah sama kami berdua. Bayi-bayi yang lain udah bisa jalan semua btw, dan umurnya diatas Dzaka. Selesai pemanasan, dilanjut main di luar.


Kalau bayi mah kadang suka mogok malas main atau malas ngikutin perintah. Sama kakak-kakak pembimbingnya dibilang gapapa, santai aja terserah anaknya. Salah satu yang bikin bayi mogok adalah minta nen hahaha. Jadilah itu gantian ibu dan anaknya ilang dari sesi karena bocahnya ngerengek "neeenn". Main di luar kali ini pakai tema hari bumi, jadi ada terpal gambar bumi trus diatasnya banyak kertas-kertas ceritanya itu sampah. Jadi si bocah-bocah ini disuruh membersihkan "sampah" di bumi trus dibuang ketempat sampah deh. Untuk ke area "sampah", bayi-bayi ini disuruh jalan mengikuti jalur yang dibuat dulu, jadi ada stimulasinya dulu. Dzaka Alhamdulilah berani ngga pakai sepatu jalan di tanag rumput becek. Padahal dulu ogah dia, kakinya diangkat ngga mau ditaruh di tanah. Mungkin liat temen-temen yang lain pada cuek aja lari-lari di tanah, jadi deh dia cuek juga. Agak males buat ambil kertas-kertasnya si Dzaka, cuma suka ngeliatin yang lain pada buangin "sampah" ke tempat sampah. Dzaka lebih pengen maen prosotan yang memang ada disitu. Ditengah-tengan minta nen pula jadilah ngga maen sampai selesai.




 



Setelah main "membersihkan bumi", selanjutnya main air. Main airnya untuk menyiram tanaman sih. Tapi yang beneran disiramin ke tanaman yaaaaa cuman dikit. Sisanya kalau ngga diguyur di tanah ya diguyur ke muka sendiri. Sampai ada yang kuyup karena sama doi kepalanya dicelupin ke baskomnya aahahaha. Dzaka cuma mau main airnya doang, jadi diem aja dia di sekitaran baskom. Harus ditarik dulu biar mau nyiram tanaman. Ngeguyur badan juga dia, baju plus celana basah semua deh. Selesai puas main air, bayi-bayi diberi waktu untuk ganti baju dulu dan makan snack.





Permainan dilanjutkan dengan main balon dan kain. Dzaka kalau liat balon udah deh, ngga peduli sekitar. Direbut bener deh kalau balonnya direbut sama yang lain. Kakak pembimbing ngeluarin kain besar gitu untuk didudukin bayi-bayi. Lalu kainnya di kibas-kibasin gitu ke bayinya. Beberapa ada yang ngga mau masuk di dalam kain, tapi karena di atas kain ada balon, Dzaka maju paling awal hahaha si bocah. Setelah itu bayi-bayi didudukin di bawah kainnya, lalu para orang tua nutupin bayinya pakai kain, semacem main cilukba.



Lalu permainan lanjut ke menanam bunga. Kakak pembimbing menyediakan "tanah" dan bunga-bunga kertas. Tanahnya sendiri dari biskuit yang di hancurin jadi halus banget jadi aman kalau dimakan. Karena bayi ya, "tanah"nya ya dimakan. Sudah lupa tuh intruksi "menanam bunga". Pada sibuk nyendokin "tanah" buat dimakan. Jadi sesi nyemil deh haha. Selesai deh baby class nya hari itu.



Ada sesi sharing juga dengan kakak pembimbing. Kata mereka sebenernya bayi tidak perlu mainan spesifik atau mainan mahal yang aneh-aneh. Karena memang mereka belum butuh. Yang mereka butuhkan ya orang tuanya yang ikut main bersama mereka. Pakai alat sederhana pun bayi akan selalu mengeksplor dunianya. Katanya juga usia sampai 2 tahun itu mereka memang sangat-sangat eksplor motorik kasar. Ya merangkak, jalan, lari, itu kadang bikin orang tuanya capek fisik. Tapi gapapa, nanti kalau sudah umur 3 tahun keatas, mereka malah mulai eksplor emosinya, jadilah ortunya capek mental hahaha (wow tantrum wow). Sabar aja kuncinya.

It was a really good day indeed for my son and us as a parent. Bulan depan kalau ada sesi lagi mau ikutan lagi deh. See you!

Love,
Szasa

You Might Also Like

0 comments

Instagram

Pinterest