Transition

10:48 AM

Transisi dari kerja kantoran terus resign dan jadi Ibu Rumah tangga kadang memang susah. Saya yang dulu biasa ngantor dan punya penghasilan sendiri kadang suka berandai-andai pengen bisa seperti itu lagi. Tapi kalau liat bocahnya lagi gemes-gemesnya jadinya ga tega, tapi kalau bocahnya tantrum langsung pengen ngantor ae hihi.

Kerasanya sih ngga langsung, kalau saya pas di bulan ke 6 kalau ngga salah. Di awal-awal resign yang ada happy terus. Waktu itu masih hamil besar. Tiap hari bisa bangun siang, siapin sarapan buat suami terus ku bobo lagi. Nonton series sampai tamat, bisa jalan-jalan kapan pun yang kumau, ngga ada deadline-deadline an, pokoknya i’m free. 

Waktu sudah lahiran pun masih belum kerasa penganggurannya. Masih happy ngurus bayi baru lahir. Bayi baru lahir itu masih gampang lho menurut saya. Karena kerjaannya cuma bobo-nyusu-ganti pampers on repeat. Masih belom harus diawasi terus. Bisa saya tinggal masak, mandi, nonton film di sebelahnya. Pas sudah mulai bisa tengkurep apalagi merangkak, say goodbye nonton serial lama-lama.

Pas si bocah mulai aktif bisa gerak sendiri itu mulai kerasa bosannya. Mungkin karena capek dan monoton, saya kerjaannya ngeluuh mulu sama suami. Pengen Me time ASAP! Perginya pun mau sendiri, ga ngajak anak dan suami hahaha. Jahat ya, tapi bener deh saya pengen bebas pergi sendirian. Pas masih single suka ngeluyur sendirian sih. I missed that! Padahal bocahnya ngga bisa sama sekali pisah dari ibunya, ilang sebentar aja langsung insecure dan cranky. Ini mau ditinggal me time wkwk

Kalau ditanya cape ngga ngurus anak, suami, rumah sendiri tanpa nanny dan ART? Ya jelas capek lah, gile lu ahahaha galak. Sebenernya kata yang tepat bukan capek sih, tapi monoton. Semua kerjaan rumah itu memang keliatan gancil. Alah nyapu doang, alah cuci baju pake mesin cuci juga, alah masak gampil, alah ngepel sat set juga selesai. Bener banget memang gancil tapi lakukanlah 24 jam selama 7 hari non-stop. Setiap hari itu yang lo lakuin dari melek sampe bobo lagi. Apa ga empet lama-lama?

I’m not against working mom or stay home  mom, both have different side of view. Working mom bisa punya penghasilan sendiri, bisa me time, bisa tampil cantik. Tapi sedih ngga bisa menghabiskan waktu sama anak, kalau kerjaan kantor banyak lembur deh, kadang missed sama ‘the first time’ nya anak udah bisa apa.

Stay home mom enaknya bisa maen seharian sama bocahnya, bisa dasteran sepanjang hari, ngga pusing dimarain bos atau klien, diem dirumah dapet gaji (dari suami). Ngga enaknya juga banyak sis, BOSAN (wkwk), kadang mau ngobrol sama orang laen selain bayi, no holiday, holiday macem capeknya 2x lipat, kurang gaul. 

Pernah baca (lupa IG stories orang atau blog orang) kalau working mom lebih bisa jaga emosi ke anak kalau di rumah. Karena mereka sampai rumah anaknya sudah bersih. Sudah mandi, sudah makan, pokoknya sudah selesai semua. Beda sama IRT yang seharian sama bocahnya. Ya yang di muntahin, tantrum, belum pas pupi kemana-mana (hrrggghhh paling kzl deh), susah makan, jadinya sudah cape duluan dan jadi susah kontrol emosi. 

Tapi tergantung tiap individunya juga sih, tak bisa digeneralisasi. Saya suka kesel aja tapi Alhamdulilah belum sampai reflek ngebentak (jangan sampe ya). Kalau udah capek diubun-ubun bocahnya nangis mulu ngga mau diapa2in, saya tinggalin aja dia. Saya ke dapur minum aer putih 1 mug besar, kalau ada makanan ya saya comot aja terus balik lagi nenangin bocahnya. We need time off, even only for couple minutes. Just stay away for a while tapi abis itu balik lagi dong. Ciyan bocahnya nangis mulu.

Seperti kata blog mba lei, orang tua harus punya motto semacem masker oksigen di pesawat. Masker oksigen kan harus dipakai di diri sendiri dahulu baru ke anak. Jadi, ortunya harus sehat dan happy dulu baru bisa nular ke anak. Anak bisa ngerasain apa yang ortu rasain. Kalau ibunya stress cranky mulu, anaknya juga biasanya ikutan cranky. 

Dalam Islam kan Ibu sangat-sangat di agungkan. Padahal ya cuma disuruh ngurus suami dan anak di rumah. Dulu saya masih skeptis, apa susahnya coba gitu doang. Setelah ngerasain sendiri, Ya Allah tobaaat bener-bener capek dan mengurusan lahir dan batin. Selalu diingatkan oleh buibu IG Stories kalau ikhlas ngurus rumah jaminan nya surga, wes itu tok! Jadi di sabar-sabarin aja ya, kan ujian masuk surganya memang susah.

Kepikiran buat ngantor lagi, tapi liat bocahnya lagi masa pertumbuhan pesat plus lagi lucu-lucuny membuatku gamang, masih ngga tega. Nitip-nitipin agak susah buat saya. Saya jadi protektif sekali sama anak. Mending saya atau suami aja ya yg gendong anak. Sama ortu saya sendiri atau mertua aja masih agak-agak ga sreg kalau nitipin. Susah amat ya gue jadi manusia, ngga mau nitipin anak tapi pengen nonton ahahaha.

Sekarang kalau sudah mulai bosan dan meratapi nasibku, selalu istighfar dan make a way to amuse myself. Kalau cape beberes yaudah beberesnya nanti aja. Kalau bosen di rumah, ajak suami sama anak keluar rumah, meskipun cuma ke pasar doang. Kalau stress anaknya nangis mulu, ikutan nangis ahahaha ngga deng tarik napas panjang dan teh tarik hangat to the rescue, bocahnya setelin Tayo sama Robocar Poli. Biasanya kalau jam 6 sore keatas saya minta suami yang ngajak maen bocahnya biar saya bisa beberes atau cuma nonton 1 episode This is Us. Biar bonding sama bapaknya juga dong, masa sama ibuk terus hihihi.

Transisinya ngga mudah dan masih awal doang niih belom masuk usia toddler bocahnya. Seperti kata buibu netijen, nikmatin aja. Bayi tumbuh kembangnya sekedipan doang, semoga jangan sampai missed. Stok sabar memang harus ditingkatkan dan yang penting dont be so hard on yourself.

Love,
Szasa

You Might Also Like

0 comments

Instagram

Pinterest